Content: / /

Inilah Motif Maling Sapi Wilayah Lumajang Selatan

Hukum Dan Kriminal

23 Januari 2020
Inilah Motif Maling Sapi Wilayah Lumajang Selatan

Polisi dan warga berhasil menemukan sapi milik warga Selok Awar Awar yang dicuri

Pasirian - Aksi maling sapi saat ini sudah merambah ke wilayah Lumajang selatan yang dikenal lebih aman dibandingkan Lumajang utara. Beberapa kali terjadi pencurian sapi seperti di Desa Condro dan Selok Awar Awar.

Namun beruntung, sapi yang hilang berhasil ditemukan saat disembunyikan di jurang atau perkebunan. Motif pencurian sapi di wilayah selatan, sapi disembunyikan (transit) sebelum dipindah menggunakan mobil.

Karena waktu transit cukup lama sampai satu atau dua hari, kebanyakan sapi yang dicuri bisa ditemukan. "Tadi pagi ada sapi yang hilang di Selok Awar Awar, alhamdulillah berhasil ditemukan," ujar Iptu Agus Sugiharto, Kapolsek Pasirian kepada Lumajangsatu.com, Kamis (23/01/2020).

Berbeda dengan pencurian sapi di wilayah utara, sapi yang dicuri biasanya langsung diangkut menggunkan mobil. Karena banyak jalan, sehingga cukup sulit untuk dilakukan pemantauan. "Kalau dari selatan harus lewat kota dulu, jadi kemungkinan besar bisa terpantau," paparnya.

Agus meminta warga yang mengetahui sapinya hilang segera melapor keperangkat Desa dan polisi. Jajaran Polsek dan SKD akan berupaya melakukan pengejaran dengan mengikuti jejak sapi. "Kalau cepat diketahui hilang, maka akan lebih mudah untuk ditemukan," imbuhnya.

Dalam beberapa kali pencurian sapi berhasil digagalkan. Namun, para pelaku yang belum bisa ditangkap, karena sapi ditinggal di tengah kebun dalam kondisi terikat. "Malingnya yang belum bisa tangkap," pungkasnya.(Yd/red)

loading...

Tinggalkan Komentar

Facebook

Twitter

Redaksi